Thursday, 21 August 2014

Innocent [Kyumin FanFiction] Chapter 5

"SM UNIV! SM UNIV! SM UNIV!"

"Kyaaaaaaaa... Kyuhyun Opppaaaaa.."

"Kyaaaaaa.. Donghae Oppaaaaa.."

"Kyaaaaaaaa.. Yesung Oppaaaaaaa.."

"Kyaaaaa.. Taecyon Oppaaaaa..."


Seluruh Seoul Indoor Stadium bergemuruh dengan sorak sorai para pendukung SM University. Ya, saat ini sedang diadakan pertandingan Final National Basket Competition Putra. Tapi mari kita lihat 3 orang yeoja yang duduk di bangku VIP paling depan. Bukannya ikut berteriak mendukung, mereka bertiga malah merengut dan menatap sebal para supporter di belakang mereka. Ya, Sungmin, Eunhyuk dan Ryeowook sangat kesal karena suara mereka tenggelam di antara para yeoja fanatik itu. Alhasil, mereka hanya bisa menatap namja pujaan mereka masing-masing yang masih bertempur di lapangan. Setelah selesai pertandingan yang dimenangkan oleh SM Univ, mereka bertiga langsung beranjak ke ruang ganti sebelum para yeoja stalker itu menyelinap dan menyabotase namja mereka.
Para tim basket putra belum masuk ke ruang ganti ketika mereka sampai di sana. Ternyata mereka masih merayakannya di lapangan. Ketiga yeoja itu akhirnya menunggu di bangku panjang depan kamar ganti. Tak beberapa lama, tampaklah rombongan tim mendekati ruang ganti. Kyuhyun, Donghae dan Yesung tampak sumringah melihat ketiga yeoja itu.

"Minnieeeeeee.. kau datang?"

Wah? Siapa itu? Tidak mungkin Kyuhyun memanggil Sungmin dengan nada seimut itu kan? Yup, ternyata Taecyon sudah sampai terlebih dahulu di depan Sungmin dan mencoba merangkulnya. Sungmin, yang merasakan mata hazel di belakang Taecyon sudah mulai terbakar, mencoba menghindar dari pelukan Taecyon.

"Yaa! Sunbae! Kau Bau Keringat! Jangan dekat-dekat!" panik Sungmin. Eunhyuk dan Ryeowook juga membantu Sungmin menjauhkan Taecyon dengan mendorongnya.

"Aigooo.. Minnie benar sunbae.. hush.. hushh.. mandi sana" ujar Eunhyuk judes.

"Huh? Benarkah aku sebau itu?" Taecyon merengut karena diusir dan langsung masuk ke kamar ganti.

Donghae dan Yesung menghampiri ketiga yeoja yang telah menanti mereka itu, tapi di belakang mereka, Kyuhyun langsung masuk ke kamar ganti mengikuti Taecyon. Melihat Kyuhyun yang langsung masuk tanpa menyapanya, Sungmin cemberut. Eunhyuk dan Ryeowook melongo melihat Kyuhyun sehingga membuat Donghae dan Yesung kembali menolehkan kepala mereka ke belakang, dan baru menyadari Kyuhyun tidak ikut bersama mereka menghampiri ketiga yeoja tersebut.

"Aigooooo.. dia ngambek lagi..ckckck.." Yesung menggeleng-gelengkan kepalanya.

"Kekanak-kanakan sekali sepupumu itu sunbae" ujar Eunhyuk judes. Donghae terkekeh, kemudian menatap Sungmin yang menunduk kecewa.

"Sudahlah Min, jangan sedih, Kyuhyun hyung tidak akan betah lama-lama ngambek padamu.." ujar Donghae pada Sungmin. Yesung terkekeh.

"Ya, kau benar sekali Hae.. Gomawo ne kalian semua sudah datang.." Yesung tersenyum.

"Huh? Aku tidak sedih.." ujar Sungmin, tapi semua orang bisa melihat raut wajahnya yang benar-benar kecewa dan matanya hampir berkaca-kaca.

"Chukae buat kalian semua neeeeee..." Ryeowook mengalihkan pembicaraan, takut sahabatnya yang satu itu benar-benar menangis.

Sementara itu di ruang ganti..
Kyuhyun masuk dengan wajah gelap. Ia memang marah sekali melihat Taecyon yang sembarangan hendak memeluk Sungminnya. Ya, Sungminnya! Sungmin adalah miliknya dan tidak ada satu orang pun yang boleh menyentuhnya tanpa seizinnya. Kyuhyun menarik napas panjang, ia tidak boleh memperlihatkan emosinya kepada siapapun. Biar bagaimanapun, ia adalah seorang Putra Mahkota, ia harus menjadi panutan untuk semua orang. Astaga, Sungmin benar-benar bisa mengacaukan emosi dan pikirannya. Ia tidak tahu sejak kapan ia seperti itu, padahal sebagai Putra Mahkota, ia telah dilatih secara khusus untuk menjaga emosinya. Tapi dengan sekejap saja, Sungmin dapat mengacaukannya! Dilihatnya Taecyon yang berada di depan lokernya. Sekali lagi Kyuhyun menarik napas panjang, dan tanpa berfikir lagi, Kyuhyun langsung menghampiri Taecyon.

"Taecyon ssi?" ujar Kyuhyun dingin.

"Ya? ada apa Kyuhyun ssi?" Taecyon menoleh ke arah Kyuhyun. Ia sedang mengganti kausnya.

"Kuharap kau tidak mendekati Sungmin lagi" ucapnya langsung. Taecyon mengangkat sebelah alisnya, baju yang hendak dipakainya terabaikan di lengannya.

"Huh? Apa urusannya denganmu?" tanya Taecyon tak kalah dingin. Ia mengangkat sebelah alisnya. Ia benar-benar tidak suka jika ada yang melarangnya untuk berhubungan dengan siapapun. Apalagi seseorang yang bukan siapa-siapa dan tidak ada urusannya seperti ini.

"Sungmin adalah milikku" tegas Kyuhyun. Taecyon tertawa.

"Ahaha.. jangan mimpi. Sejak kapan hal itu terjadi? Ahahaaa.." tawa Taecyon kembali.

"Sungmin a-da-lah MI-LIK-KU" Kyuhyun tidak tertawa sama sekali. Ia membuat penekanan di setiap kata-katanya sambil menatap Taecyon tajam dan dingin. Amat sangat dingin sehingga membuat Taecyon terdiam. Walaupun Taecyon tahu bahwa tubuhnya lebih besar dari Kyuhyun, entah mengapa ia merasa bahwa orang di depannya ini bisa berbuat apa saja jika tidak dituruti, bahkan mungkin bisa saja membunuhnya. Aura yang keluar dari tubuh Kyuhyun benar-benar menyeramkan.

"Arraseoo.. arrasseoo.. aku tidak akan mengganggunya lagi" ujar Taecyon seraya mengangkat kedua tangannya tanda menyerah. Taecyon sedikit bergidik, sunbaenya ini ternyata bisa mengeluarkan aura semengerikan ini. Sebenarnya, Ia juga merasa bahwa ada yang berbeda dengan Kyuhyun. Kyuhyun mengeluarkan kharisma yang terlalu kuat, tapi Taecyon tidak menyangka bahwa Kyuhyun juga bisa menggunakan kharismanya untuk mengancamnya. Tentu saja Taecyon tidak bodoh, ia tidak akan mau berurusan dengan tipe orang seperti Kyuhyun. Toh ia dan Sungmin juga belum terlalu dalam.

"OK" Kyuhyun menyeringai. Dia lalu kembali keluar dari ruang ganti. Taecyon menghela napas. Ternyata tanpa sadar ia menahan napasnya sedari tadi.
.
.
.
"Tuh, apa kubilang, Kyuhyun hyung tidak akan berlama-lama ngambek padamu Min!" ujar Donghae ketika Kyuhyun keluar ruang ganti dan menghampiri mereka.

"Huh? Memang siapa yang ngambek?" Kyuhyun mengangkat sebelah alisnya.

"Loh? Terus kenapa kau langsung masuk tanpa menyapa kami, sunbae?" tanya Eunhyuk.

"Aku ada sedikit urusan saja.." jawab Kyuhyun seadanya seraya mengangkat kedua bahunya.

"Omooo.. kau membuat Sungmin khawatir, sunbae!" ucap Ryeowook tanpa bisa dicegah. Kyuhyun menyeringai senang dan mendekati Sungmin, merangkul pundaknya, membuat Sungmin kaget.

"Aigoooo.. kau takut aku marah padamu Minnie chagi?" goda Kyuhyun.

"Ti-tidak.. kata siapa?" gugup Sungmin, wajahnya memerah. Ia berusaha melepaskan rangkulan Kyuhyun pada pundaknya. Mereka semua tertawa.


***


Sungmin sedang asyik memasak di dapurnya. Sesekali dahinya berkerut ketika mencicipi masakannya. Ia mengenakan apron pink dan menguncir rambutnya jadi satu. Hari ini orang tuanya sedang pergi selama dua hari. Jadi mereka semua akan menemani Sungmin di rumahnya. Mereka berencana makan-makan menonton dvd bersama dan kemudian menginap di rumahnya. Sungmin memutuskan untuk memasak bulgogi, sup kimchi, dan toppoki ramyeon.

'Huaaaahhh.. banyak sekali yang harus disiapkan' batinnya. Ia sesekali melirik jam dinding di ruang keluarga yang memang hanya dibatasi oleh sebuah meja Bar sehingga bisa melihat dengan leluasa. 'Kenapa mereka lama sekali?' batinnya.

TING TONG

'Huh? Kenapa tidak langsung masuk saja? Bukankah biasanya Donghae, Ryeowook ataupun Eunhyuk langsung menyelonong masuk?' batin Sungmin. Sungmin mengelap tangannya di apron dan kemudian menuju pintu. Ternyata Kyuhyun.

Kyuhyun agak kaget melihat penampilan Sungmin yang menurutnya seksi ketika memakai apron seperti itu. Ia tidak melepaskan pandangannya dari Sungmin. Wajah Sungmin memerah ditatap Kyuhyun seperti itu.

"Oppa? Mana yang lain?" Tanya Sungmin, melongokkan kepalanya ke arah belakang Kyuhyun.

"Yesung dan Ryeowook sedang meminjam kaset DVD, sedangkan Donghae dan Eunhyuk mencari cemilan dan minuman. Aku pikir aku langsung kesini saja, siapa tahu kau butuh bantuan" ujar Kyuhyun.

"Hmm. Aku memang butuh bantuan, oppa. Kajja masuklah" ujar Sungmin. Kyuhyun pun masuk.

"Waahh.. wangi sekali masakanmu Min.." ujar Kyuhyun.

"Gomawo oppa.. Oh iya oppa, kau tidak lelah kan? Bisa tolong bantu aku menggeser meja itu ke arah tv? Kita akan makan disana, oh ya, jangan lupa karpetnya oppa" teriak Sungmin karena kini ia sudah kembali berada di dapur.

"Oke Min" Kyuhyun segera melaksanakan permintaan Sungmin. Ia menghampiri meja yang cukup besar untuk mereka berenam dan mengangkatnya ke arah tv. Tidak lupa ia menggelar sebuah karpet sebelum meletakkan meja di atasnya.

Kyuhyun tertawa kecil sendirian. 'Bagaimana reaksi Appa dan Ummanya ya saat ia menceritakan bahwa ia disuruh mengangkat-angkat meja seperti ini? Mereka pasti tertawa terbahak-bahak, terutama ummanya yang jahil itu' pikir Kyuhyun.

Kyuhyun memang selalu menceritakan kesehariannya pada appa dan ummanya. Termasuk keputusannya untuk mendekati Sungmin dan menginap bersama teman-temannya malam ini. Kyuhyun bersyukur mempunyai orang tua seperti mereka yang selalu mengerti dirinya. Kedua orang tuanya tidak pernah melarang selama itu tidak melanggar aturan. Itulah yang membuat Kyuhyun semakin menghormati kedua orang tuanya. Setelah selesai, Kyuhyun menghampiri Sungmin di dapur.

"Aku sudah selesai Min.. apa ada lagi?" Tanya Kyuhyun yang sudah bersandar di sebelah lemari piring.

"Humm.. apa ya?" pikir Sungmin, sambil mengamati sekitarnya. Ia meletakkan jari telunjukknya di bibirnya yang mengerucut imut. Hey Sungmin, tak tahukah kau kalau singa di depanmu mulai lapar?

"Oh ya oppa! Tolong ambil talenan, pisau, daun bawang, paprika, serta daging yang disana itu. Semuanya sudah kucuci. Lalu kau iris ya oppa? Besarnya terserah saja" pinta Sungmin.

Kyuhyun mengerjap dan tertegun sejenak, tapi ia tetap mengambil barang-barang yang diminta Sungmin. Ia menaruhnya di atas meja. Sejenak, ia hanya melipat tangan di depan dada dan diam memandang benda-benda tersebut. 'Apa yang harus kulakukan dengan ini? Aku belum pernah mengiris!' batin Kyuhyun nelangsa.

"Wae oppa? Ada masalah?" Tanya Sungmin, melirik Kyuhyun yang diam saja sambil memandang benda-benda tersebut. Kini Sungmin sedang menghaluskan bumbu.

"Ani.. gwenchanaa.. kau lanjutkan saja pekerjaanmu" Kyuhyun tersadar dari lamunannya dan dengan ragu-ragu meraih pisau. Ia mulai memotong-motong dengan canggung dan dengan amat sangat pelan karena takut pisau itu malah memotong jarinya alih-alih daun bawang. Ia merasa bahwa ini benar-benar pekerjaan berat! Melebihi latihan tembaknya di istana!

"Puft.. apa yang kau lakukan oppa?" Sungmin menahan tawanya. Ternyata ia sudah berada di samping Kyuhyun yang mengiris dengan canggung. Mengintip hasil pekerjaan Kyuhyun.

"Ya! Jangan tertawa Min! Aku belum pernah melakukan hal ini, kau tahu?" sungut Kyuhyun. Ia merengut.

"Pfftt.. ahahaa.. tampangmu lucu sekali oppaa.. ahahahahaaa.." tawa Sungmin meledak ketika melihat tampang Kyuhyun. Bagaimana tidak? Tampang Kyuhyun memang lucu sekali saat ini. Seperti anak kecil yang sedang merajuk. Akhirnya Sungmin mengetahui kelemahan Kyuhyun. Kyuhyun tidak bisa memasak.

Kyuhyun mendengus kesal. Ia meletakkan gagang pisaunya di atas talenan dengan sedikit keras. Sungmin masih terkikik dan bahkan sekarang sambil menunduk memegangi perutnya. Tiba-tiba tawa Sungmin berhenti karena satu lengan Kyuhyun sudah memeluk belakang pinggangnya dari depan dan merapatkan tubuhnya ke tubuh Kyuhyun. Tubuh bagian depan mereka menempel, sedangkan jJarak wajah mereka kini hanya terpisah 10 cm. Sungmin kaget dan terdiam, mata indahnya mengerjap lucu menatap mata hazel Kyuhyun yang menatapnya intens. Ketika sadar dari kekagetannya, Sungmin panik dan berusaha melepaskan tubuhnya dari Kyuhyun yang jelas sia-sia karena Kyuhyun lebih kuat darinya. Sungmin tetap meronta, Akan tetapi, rupanya Kyuhyun masih enggan melepasnya dan malah mengeratkan pelukannya.

"Kau mau berhenti menertawakanku atau aku yang menghentikanmu Min?" ujar Kyuhyun pelan seraya tersenyum jahil pada Sungmin. Ia menatap Sungmin tajam, wajahnya semakin mendekati wajah Sungmin, seolah-olah ingin menciumnya. Sungmin mengerjap gugup.

"A.. arraseoo.. A..aku akan berhenti" gugup Sungmin. Ia sungguh tidak tahan ditatap sedekat ini oleh Kyuhyun. Ia memalingkan wajahnya dari Kyuhyun.

"Hm? Benarkah?" tanya Kyuhyun, masih ingin menggoda Sungmin. Ia memegang rahang Sungmin dengan satu tangannya yang bebas dan menolehkan wajah Sungmin agar kembali menatapnya.

.
.
CKLEK

"Miinniiiieeeeee… kami daaaa.."   "...tang" Teriakan Ryeowook memelan karena kaget.

Ryeowook, Eunhyuk, Donghae dan Yesung yang berdiri di ruang keluarga mematung menatap posisi Kyuhyun dan Sungmin. Sungmin yang sadar akan posisinya langsung mendorong dada Kyuhyun sekuat tenaga dengan kedua tanggannya sehingga mereka terlepas. Wajahnya memerah. Kyuhyun terkekeh melihat Sungmin yang salah tingkah.

"Ha.. haii Semua.."gugup Sungmin.

"Hai semua.." tambah Kyuhyun santai, masih terkekeh kecil.

"Wow, sepertinya kami mengganggu?" celetuk Donghae. Yesung terkekeh. Ryeowook dan Eunhyuk tersenyum jahil menatap Sungmin.

"A.. anii.. silakan kalian duduk disana.." ujar Sungmin gugup.

"Baiklah, karena para yeoja sudah datang, sepertinya aku sudah tidak dibutuhkan disini" ujar Kyuhyun pada Sungmin seraya beranjak ke ruang keluarga. Ryeowook dan Eunhyuk menghampiri Sungmin di dapur dan mulai memakai apron.

"Apa yang sedang kalian lakukan sebelum kami kesini huh?" Ryeowook berbisik. Eunhyuk menatap Sungmin antusias.

"Tidak seperti yang kalian pikirkan" jawab Sungmin menatap kedua sahabatnya.

"Hum? Jinjja?" goda Eunhyuk.

"Aku serius!" sergah Sungmin. Wajahnya kembali memerah. Akhirnya selama acara masak-memasak itu Sungmin habis diledek oleh kedua sahabatnya.
.
.
.
Niga animyeon andwae
Neo ebsin nan andwae
Na ireoke haru handarul tto ilyeonul..

Yesung melirik telepon genggamnya yang berbunyi dan berdiri. Saat ini mereka sedang menikmati makanan sambil menonton dan bercakap-cakap.

"Sebentar, aku mau terima telepon dulu.." ujar Yesung sambil menjauh dari mereka.

Kembali dari menerima telepon, raut wajahnya serius dan tampak sedikit cemas. Ia menatap mata Kyuhyun, mengisyaratkan sesuatu. Rahang Kyuhyun mengeras. Ada sesuatu yang terjadi.

"Ada apa oppa? Apakah terjadi sesuatu?" tanya Ryeowook.

"Ani.. tidak ada apa-apa.. temanku kecelakaan, maaf, aku dan Kyuhyun tidak bisa menginap malam ini.." ujar Yesung.

"Omoo.. apakah temanmu tidak apa-apa sunbae?" tanya Eunhyuk.

"Dia sedang di rumah sakit.. baiklah, kami harus pergi sekarang.. ayo Kyu!" ujar Yesung buru-buru. Kyuhyun menatap Yesung, ia segera mengerti bahwa ada yang tidak beres, dengan sigap ia langsung berdiri kemudian pamit kepada mereka semua.

"Kita pakai mobilmu saja Kyu, lebih aman, besok bisa tolong bawakan mobilku ke kampus Hae?" tanya Yesung.

Sungmin mengernyit 'apa maksudnya memakai mobil yang aman? Bukankah mereka hanya akan ke rumah sakit?'. Tapi Sungmin tidak menanyakan keheranannya tersebut karena Yesung terlihat sangat tergesa-gesa.

"Baik hyung" jawab Donghae. Ia juga menangkap sesuatu yang tidak beres, wajah Yesung menampakkan raut yang benar-benar cemas. 'Apakah terjadi sesuatu?'pikirnya.

"Aku saja yang menyetir" ujar Yesung pada Kyuhyun ketika ia membuka pintu mobilnya. Kyuhyun mengernyit heran, tapi tidak berkata apa-apa dan membiarkan Yesung menyetir. Mereka memakai mobil Kyuhyun dan langsung menuju rumah sakit.

"Apa yang terjadi hyung?" tanya Kyuhyun cemas.

"Raja kecelakaan" ujar Yesung cepat.

"Mwo? Bagaimana bisa? Bagaimana keadaan appa?" kaget Kyuhyun, ia semakin cemas.

"Sepertinya Pusat informasi kita dibajak, Raja masih diperiksa di rumah sakit, aku juga belum tahu keadaannya" jawab Yesung, rahang Kyuhyun mengeras.

"Siapa?"

"Aku belum tahu juga, matikan handphonemu Kyu.. nanti pihak IT akan memeriksa handphonemu juga"

"Tapi kan tidak ada yang tahu identitasku?"

"Hanya berjaga-jaga, saat ini alat komunikasi semua anggota keluarga kerajaan tidak boleh digunakan sebelum mendapat konfirmasi dari pihak IT"

"Oke" Kyuhyun mengambil telepon genggamnya dan langsung mematikannya.
.
.
.
"Umma!" Kyuhyun memasuki ruang perawatan khusus di Rumah Sakit Kerajaan dan menemukan eommanya menangis tertunduk di samping ayahnya yang berada di atas tempat tidur. Jaejoong menoleh mendengar anaknya memanggil.

"Kyu.. hiks.."

"Umma.. bagaimana keadaan appa?" tanya Kyuhyun cemas. Ia memeluk ummanya.

"A..ani.. ia tidak apa-apa.. dokter memberinya obat penenang agar ia istirahat.." Kyuhyun menarik napas lega.

"Lalu kenapa umma menangis?" tanyanya lagi.

"Umma hanya kaget dan takut Kyu.. hiks.. Um.. umma takut kehilangan appamu.. hiks.."

"Umma.. sudahlah.. bukankah katamu appa baik-baik saja?" ucap Kyuhyun lembut seraya mengusap punggung ummanya.

"Nde.. hiks.." Jaejoong mengeratkan pelukan pada anaknya. Kyuhyun dengan sabar terus mengusap punggung ummanya sampai ia tenang. Beberapa saat kemudian Yesung masuk. Tadi Yesung menemui dokter kerajaan yang memeriksa sang Raja atas permintaan Kyuhyun.

"Bagaimana hyung?" tanya Kyuhyun.

"Apakah Ratu tidak apa-apa?" tanya Yesung sambil mengarahkan kepalanya ke Jaejoong.

"Tidak, Umma tidak apa-apa.. ia hanya kaget dan takut" jawab Kyuhyun. Yesung menganggukkan kepala.

"Aku sudah bertanya pada dokter. Kondisi Raja baik-baik saja.. hanya sedikit memar, tidak ada luka yang serius. Kita beruntung walaupun mobilnya terguling ke jurang, sepertinya mobil yang kita gunakan benar-benar dapat meminimalisir dampak kecelakaan" Yesung menjelaskan. Kyuhyun menarik napas lega.

"Apa yang sebenarnya terjadi?" tanya Kyuhyun.

"Aku juga mengobrol sebentar dengan kepala keamanan tadi, sepertinya ada yang menebar semacam benda tajam di jalan yang dilalui raja saat melewati tikungan tajam sehingga ban mobil meletus dan supir kehilangan kendali.. Kepala keamanan menduga telepon dan jaringan komunikasi kita dibajak karena mereka benar-benar mengetahui timing yang tepat saat mobil kerajaan lewat"

"Siapa?"

"Mereka belum tahu.. sepertinya semuanya begitu rapi. Mereka menduga ada hubungannya dengan perdana menteri yang sepertinya berencana melakukan kudeta. Hhh.. kau harus hati-hati Kyu.. dia tidak akan tinggal diam, sebentar lagi pelantikanmu, dan dia juga mengetahui identitasmu"

"Arrasseo hyung, dia tidak akan berani menggangguku sebelum pelantikan, jika sebelum pelantikan aku diserang, itu sama saja mengakui bahwa orang dalam kerajaan yang melakukannya"

"Ya.. aku yakin dia tidak sebodoh itu, tapi kau tetap harus berhati-hati.."

"Baik hyung.. Lalu bagaimana sekarang?"

"Peristiwa ini sudah ditutupi oleh tim keamanan sehingga tidak akan ada media yang menyebarluaskan. Mereka sedang me-reset jaringan komunikasi kita, oh iya, tadi kepala keamanan meminta telepon genggammu Kyu, sekaligus mereka akan menanamkan alat pelacak baru pada telepon genggammu" Kyuhyun langsung merogoh kantongnya dan menyerahkan pada Yesung.

"Baiklah.. aku pergi dulu Kyu.. jaga dirimu"

"Baik hyung.. terima kasih banyak, jaga dirimu juga.. "

"Cheonman.."

Kyuhyun menggertakkan giginya. Ia benar-benar sangat marah. Apa sebenarnya maksud penjahat-penjahat itu? Jika benar ini adalah ulah sang Perdana Menteri.. Kyuhyun benar-benar tidak akan memaafkannya.

"Wah.. pagi-pagi begini sudah menjemput Minnie, Kyu?" tanya Leeteuk Umma ketika membukakan pintu untuk Kyuhyun.

"Nde ahjumma.. di rumah tidak ada orang, jadi saya berpikir untuk kesini lebih pagi" sahut Kyuhyun.
"Ohh.. kemana orang tuamu Kyu?"

"Di Jepang ahjumma.. ada pekerjaan di sana" jawab Kyuhyun. Leeteuk mengangguk-anggukkan kepalanya.

"Kajja masuk, kau pasti belum sarapan bukan?"

"Nde ahjumma.." Kyuhyun masuk ke rumah Sungmin.

Wah, sepertinya Leeteuk sudah sangat mengenal Kyuhyun? Yup, walaupun belum ada status, belakangan ini Kyuhyun sudah sering menjemput maupun mengantar Sungmin pulang. Terkadang, ia sarapan ataupun makan malam di rumah Sungmin. Belakangan ini Kyuhyun juga sering berkumpul dengan Donghae, Eunhyuk, Yesung dan Ryeowook.

Kyuhyun sengaja tidak menyatakan perasaannya pada Sungmin. Ia tidak ingin Sungmin merasa dilema untuk memilih dia atau Putra Mahkota yang sebenarnya adalah orang yang sama. Akan tetapi, ia menunjukkan rasa sayangnya pada Sungmin dengan perilakunya sehari-hari. Dari respon Sungmin yang selalu mengelak godaan Kyuhyun , Kyuhyun mengetahui sepertinya Sungmin juga lebih nyaman berhubungan tanpa status seperti ini, jadi Kyuhyun tidak akan merusaknya. Sebenarnya Kyuhyun sudah yakin akan perasaan Sungmin padanya dan ingin memberitahu Sungmin bahwa ia adalah Putra Mahkota, tetapi dengan situasi yang sedang berbahaya seperti sekarang, Kyuhyun lebih memilih diam. Kyuhyun tahu cepat atau lambat Kyuhyun harus memberitahu Sungmin. Akan tetapi, Ia ingin Sungmin menikmati masa-masa kuliahnya dengan tenang tanpa harus mengkhawatirkan apapun. Biarlah Sungmin mengetahuinya saat pelantikannya nanti sesuai rencana sebelumnya.

Kyuhyun melewati pintu dan masuk ke ruang keluarga, ia berpas-pasan dengan Kangin Appa yang sedang mengangkut sesuatu di punggungnya. Dengan sigap, Kyuhyun mengambil beban itu dari punggung Kangin Appa yang ternyata adalah sekarung gandum. Ya, keluarga Sungmin memang mempunyai sebuah toko bahan makanan di Namdaemun, salah satu pasar tradisional terbesar di Seoul.

"Astaga.. apa yang kau lakukan Kyu? Biar aku saja yang membawanya.." ujar Kangin yang kaget.

"Karung ini mau diletakkan dimana ahjussi?" tanya Kyuhyun tanpa berniat melepaskan karung gandum itu.

"Haahh.. Baiklah, tolong kau taruh saja di mobil pick up depan" Kangin appa menghela napas, mengalah.

Kyuhyun segera beranjak kembali ke luar untuk meletakkan karung tersebut. Leeteuk Umma tersenyum melihat Kyuhyun yang membantu Kangin appa. Akhirnya, Kyuhyun bolak balik membantu Kangin mengangkat barang-barang yang ternyata masih sangat banyak ke pick up.

Kangin dan Leeteuk sangat suka pada Kyuhyun. Awalnya, mereka ragu saat Sungmin diantar pulang dengan mobil mewah Kyuhyun. Mereka tidak begitu suka dengan orang kaya. Orang kaya selalu identik dengan kata sombong dan suka merendahkan orang lain yang dianggap tidak sederajat dengannya. Mereka tidak mau Sungmin terpengaruh oleh orang seperti itu.

Seiring berjalannya waktu, Kangin dan Leeteuk menyadari bahwa Kyuhyun berbeda. Pemuda itu benar-benar baik. Tutur katanya sopan dan tidak segan-segan membantu mereka. Pernah sekali, Kyuhyun mengantarkan Kangin dan Leeteuk ke toko mereka di pasar tradisional karena mobil mereka sedang diperbaiki sedangkan mereka membawa cukup banyak barang. Mengetahui hal itu, tanpa berkata apapun, Kyuhyun memasukkan barang-barang mereka ke bagasi mobilnya (yang untungnya muat) dan mengantar mereka ke pasar Namdaemun. Kyuhyun tidak peduli dengan mobil mewahnya yang masuk pasar yang sempit, malah Kangin dan Leeteuk yang merasa malu karena jadi bahan tontonan orang-orang dari toko-toko sebelah mereka. Mobil Kyuhyun yang membawa mereka terlihat begitu mencolok diantara mobil-mobil pick-up butut toko sekitarnya.

"Omooooo.. Appa! Umma! Apa yang kalian lakukan? Kenapa menyuruh Kyuhyun Oppa mengangkat barang seperti itu?" Sungmin yang baru turun dari kamarnya terkejut melihat Kyuhyun menggotong karung beras yang sangat besar sampai menutupi punggungnya.

"Ya! Min! Kenapa kau membentak orangtuamu?! Lagi pula ini aku yang mau.." omel Kyuhyun. Sungmin tersentak.

"Umm.. aku tidak bermaksud membentak appa dan umma.. Mianhae.." lirih Sungmin.

Kangin dan Leeteuk tersenyum lalu terkekeh kecil, Kyuhyun memang membawa pengaruh baik pada Sungmin. Pemuda itu terlalu sopan dan tak segan-segan menegur Sungmin, bahkan di depan mereka.

"Lagipula pagi ini aku belum berolahraga Min" ucap Kyuhyun, nyengir, membuat Sungmin ikut nyengir.

"Arrasseoo.. cepatlah oppa.. aku sudah lapar" Sungmin beranjak ke tempat duduknya.

Tak beberapa lama, Kyuhyun masuk lagi dengan membawa pakaian ganti. Ia memang selalu membawa pakaian cadangan. Ia masuk ke kamar mandi dan langsung menuju meja makan.

"Kata Minnie kau sudah mau lulus Kyu?" tanya Leeteuk.

"Nde ahjumma.. semua persiapan sudah selesai" jawab Kyuhyun.

"Apa yang akan kau kerjakan setelah lulus?" tanya Kangin.

"Dia sudah punya pekerjaan appa, aku sering melihatnya mengetik entah apa di laptopnya" celetuk Sungmin.

"Wah? Benarkah? Kau bekerja di bidang apa?" tanya Kangin lagi.

"Hanya membantu appa saya, ahjussi" jawab Kyuhyun.

"Wah.. hebat sekali.. memang apa pekerjaan ayahmu?" tanya Kangin lagi.

"Ng.. Appa bekerja di kerajaan" jawab Kyuhyun sekenanya. *Hey, ia tidak bohong bukan?

"Omoo? Di Kerajaan? Hebat sekaliii.." sanjung Leeteuk. Wajah Kyuhyun memerah.

"Wah waahh.. orang tuamu pasti bangga sekali padamu.. tidak seperti seseorang yang kerjanya main-main saja dengan tetangga sebelah.." sindir Kangin kepada Sungmin.

"Appaaaaa.. kami mengerjakan tugass! Tugasss!" bela Sungmin, ia mempoutkan bibirnya sebal. Orangtuanya selalu saja membangga-banggakan Kyuhyun belakangan ini. Kyuhyun terkekeh.

"Sungmin ingin mendapatkan nilai terbaik agar dapat membanggakan orang tuanya.." bela Kyuhyun, wajah Sungmin memerah.

"Aigoooo.. kalian ini.." Leeteuk tersenyum. Kangin terkekeh.

"Wah.. wahh.. pelantikan Putra Mahkota akan diadakan sebentar lagi.." celetuk Kangin tiba-tiba, ia menatap layar monitor televisi di ruang keluarga yang menampilkan berita kerajaan. Kyuhyun dan Sungmin tersedak karena alasan yang sama sekali berbeda.

"Aigoooo kalian ini! Kalau makan pelan-pelan.." Leeteuk geleng-geleng kepala sambil menyodorkan segelas air putih masing-masing kepada Kyuhyun dan Sungmin. Mereka memperhatikan televisi lagi.

"Wahh.. aku sudah tidak sabar melihat seperti apa Putra Mahkota, apa seperti sang Raja yang tampan itu? Aigooo.. jika iya, pasti ia tampan sekaliiii.." celetuk Leeteuk Umma. Kyuhyun terbatuk kecil. 

Kangin melirik istrinya.
"Yeobooo.." protes Kangin, cemburu.

"Aigooo.. kau tetap yang paling tampan bagiku yeobooo" goda Leeteuk kepada suaminya. Sungmin memeragakan seakan ingin muntah, membuat Leeteuk mendelik padanya. Kyuhyun terkekeh.

"Kudengar selama ini Putra Mahkota berada di London, apa kau pernah bertemu dengannya Kyu? Appamu kan bekerja di kerajaan.." tanya Leeteuk.

"Umm.. .. aku pernah bertemu dengannya.." jawab Kyuhyun gugup. Leeteuk menatap Kyuhyun antusias.

"Benarkah? Apakah ia setampan Raja?" Leeteuk bertanya lagi. Kangin memutar bola matanya. Istrinya ini kalau sudah penasaran tidak dapat dihentikan.

"Umm.. kupikir ia mirip dengan Raja" jawab Kyuhyun sekenanya. Keringat dingin sudah mengucur di pelipisnya.

"Aigooo.. sudah kuduga, pasti ia sangat tampan.. Lalu..."

"Umma! Sudah, Jangan mengintrogasi Kyuhyun oppa lagi, nanti kami terlambat" potong Sungmin. Ia tahu ummanya akan memberondong Kyuhyun dengan sejuta pertanyaan tentang Putra Mahkota. Lagipula Sungmin tidak mau membahas masalah Putra Mahkota, membuatnya berfikir tentang gulungan perkamen yang tergeletak begitu saja di laci nakasnya. Kyuhyun bersyukur dalam hati.

"Aigoo.. umma kan hanya penasaran Minnie.."

"Nde.. ndee.. lain kali saja dilanjutkan.. sekarang kami mau berangkat.. kajja oppa!" Sungmin menarik tangan Kyuhyun lalu berpamitan dengan kedua orang tuanya.

***

"Bagaimana hubunganmu dengan Sungmin, Kyu?" tanya Jaejoong, sang Ratu. Kali ini mereka berada di ruang makan istana, juga Yesung.

"Baik Umma.." Kyuhyun terkekeh.

"Sepertinya berjalan lancar, huh?" timpal Yunho, sang Raja.

"Bagaimana tidak lancar, Cheona, jika Kyuhyun bersedia melakukan apa saja termasuk mengangkat sekarung gandum dan mengantar orang tua Sungmin ke pasar tradisional?" kekeh Yesung.

"Mwo? Benarkah? Kau melakukan itu Kyu?" tanya Jaejoong.

"Nde Umma.." Kyuhyun menganggukkan kepalanya malu. Yunho terkekeh, dulu ia juga melakukan apapun untuk Jaejoong. Menuruti semua perilaku manja Jaejoong. Kyuhyun memang benar-benar menuruni karakternya.

"Bagaimana kuliahmu Yesung?" tanya Yunho pada Yesung.

"Akan kuselesaikan segera, Cheona"

"Baiklah, lekas selesaikan, Kyuhyun akan segera dilantik, sudah cukup main-mainmu"

"Saya mengerti, Cheona" Yesung tersenyum.

"Appa.. aku ingin melamar Sungmin sebelum pelantikan" ujar Kyuhyun tiba-tiba, membuat semuanya terkejut.

"Huh? Kau yakin akan melamar Sungmin sekarang? Banyak yeoja yang akan mengantri menikah denganmu setelah pelantikan Kyu, aku yakin itu. Apa kau tidak mau melihat-lihat dulu? Siapa tahu ada yang lebih cantik atau seksi?" goda Yunho pada anaknya.

"Yunnie! Kau mengajarkan yang tidak-tidak pada Kyu! Jangan dengarkan appamu Kyu!" protes Jaejoong. Yesung terkekeh, ia selalu suka makan dan bercengkrama bersama keluarga ini. Walaupun terlihat berwibawa pada saat acara kerajaan, keluarga ini tetap hangat. Ia mengerti mengapa abojinya rela menghabiskan seluruh hidupnya untuk mengabdi pada keluarga kerajaan.

"Aku sangat yakin appa. Aku tidak mau jika bukan Sungmin. Aku berharap kalian merestuinya" ujar Kyuhyun yakin. Tanpa Kyuhyun sadari, sifat keras kepala yang menurun dari appanya keluar. Yunho dan Jaejoong yang melihat keseriusan di mata anaknya tersenyum lembut kemudian terkekeh kecil. Yunho jadi mengingat dirinya semasa muda. Kyuhyun mirip sekali dengannya. Jika sudah memutuskan atau menyukai sesuatu, akan susah sekali mengubah pendiriannya.

"Aigooo.. tentu saja kami merestuimu Pangeran Umma tersayang.. aku sudah mengetahui seberapa besar pengaruh Sungmin padamu.. aku sudah menduga akan menjadi seperti ini" kekeh Jaejoong. Yesung ikut terkekeh.

"Umma.. tolong jangan memanggilku seperti itu lagi.. aku sudah besar" protes Kyuhyun.

"Wae? Kau tetap pangeran umma yang paling umma sayangi apapun yang terjadi" sanggah Jaejoong. Kyuhyun menghela napas.

"Arraseeooo.. terserah umma saja.. lagipula anak umma kan memang Cuma satu" sungut Kyuhyun.
"Ehehee.." kekeh Jaejoong.

"Baiklah Kyu, kau atur waktunya. Kita akan berkunjung ke rumah Sungmin" ujar Yunho.

"Baik appa"

To Be Continue...


Okeeeeee... langsung sajaaa..
Mind to Review?
Kamsahamnidaaa... *deep bow

Monday, 11 August 2014

Tes Kepribadian - ESTP type

Iseng-iseng nyoba tes kepribadian online yang ada disini : http://siabangpedia.blogspot.com/2013/12/tes-kepribadian-mbti-online-gratis.html#.U-heTKOv_Yh

Ternyata hasilnya saya mempunyai kepribadian dengan tipe ESTP.. berikut penjelasannya.

Tipe Kepribadian ESTP (The Doers) Dalam MBTI

Ditulis Oleh




Gambaran Singkat Kepribadian ESTP

Fleksibel dan Toleran, mereka mengambil pendekatan praktis yang berfokus pada hasil yang langsung. Teori dan penjelasan konseptual membosankan bagi mereka - mereka biasanya bertindak energik untuk memecahkan masalah. Berfokus pada dimana mereka saat ini, dan sekarang, bersifat sponta, menikmati saat-saat dimana mereka bisa aktif berinteraksi dengan orang lain. Menikmati kenyamanan material dan gaya. Mereka belajar sangat baik belajar dengan melakukan sesuatu.

Definisi, Gambaran, dan Dimensi ESTP

ESTP (Extraversion, Sensing, Thinking, Perception) adalah singkatan yang digunakan untuk menyebut salah satu dari 16 Jenis Kepribadian yang dikategorikan dalam Intrumen Tes Kepribadian MBTI (Myers-Birggs Type Indicator). Dalam Keirsey Temperament Sorter yang dikembangkan David Keirsey, ia mengkategorikan ESTP kedalam Temperamen Artisan (?) , diperkirakan populasi ESTP didunia yakni antara 4–5% dari populasi dunia.
Menurut Keirsey Temperament Sorter, Artisans merupakan jenis pribadi konkrit dan mudah menyesuaikan diri. Mencari pendorong dan keahlian, mereka peduli untuk membuat pengaruh. Kekuatan terbesar mereka adalah taktik. Mereka unggul dalam pemecahan masalah, kelincahan, dan manipulasi alat, instrumen, dan peralatan.
Menurut Myers-Briggs, ESTP adalah pembelajar dengan praktik yang menjalani kehidupan di saat sekarang, mencari yang terbaik dalam hidup, ingin berbagi dengan teman-teman mereka. ESTP ini terbuka dengan situasi, mampu berimprovisasi untuk menghasilkan apa yang diinginkan. Mereka adalah orang-orang aktif yang ingin memecahkan masalah mereka bukan hanya mendiskusikannya.

Dimensi MBTI dalam Kepribadian ESTP

  • E – Extraversion: Mereka bBiasanya merasa termotivasi melalui interaksi dengan orang lain. Mereka cenderung untuk menikmati jaringan perkenalan yang luas, dan mereka mendapatkan energi dalam situasi sosial.
  • S – Sensing: cenderung lebih menyukai hal konkret daripada abstrak. Mereka memusatkan perhatian mereka pada detail daripada gambaran besar, dan realitas langsung daripada kemungkinan masa depan.
  • T – Thinking: cenderung lebih menilai berdasarkan kriteria obyektif daripada kriteria pribadi. Ketika membuat keputusan, mereka umumnya memberikan bobot yang lebih pada logika daripada pertimbangan sosial.
  • P – Perception: Cenderung menahan pendapat dan menunda keputusan, lebih memilih untuk "menjaga pilihan mereka tetap terbuka" sehingga dapat berubah sesuai kondisi.

Ciri-Ciri Umum ESTP

Para ESTP umumnya memiliki ciri-ciri sebagai berikut:
  • Berorientasi pada tindakan.
  • Hidup pada saat ini.
  • Tidak menyukai teori abstrak tanpa aplikasi praktis.
  • Ingin melihat hasil yang langsung atas tindakan mereka.
  • Serba cepat dan energik
  • Fleksibel dan mudah beradaptasi.
  • Banyak akal
  • Jarang bekerja dengan perencanaan - melakukan sesuatu sesuai keadaan.
  • Menyenangkan berada di sekitar mereka.
  • Sangat jeli.
  • Memori yang sangat baik untuk rincian.
  • Seorang yang berketerampilan baik.
  • Bersifat baik hati.
  • Kemampuan yang sangat baik untuk melihat masalah dengan segera, dan cepat dalam menemukan solusi.
  • Tertarik dengan petualangan dan risiko.
  • Biasanya mencolok atau mengesankan.

Saran Karir/Pekerjaan

Akan kami sajikan beberapa daftar pekerjaan yang membutuhkan sifat-sifat seorang ESTP, sehingga para ESTP diharapkan akan memiliki kinerja yang baik jika bekerja pada bidang-bidang ini. Namun perlu diperhatikan, hal ini tidak menjadi batasan pekerjaan bagi para ESTP, karena pada prinsipnya setiap orang dapat mengaplikasikan potensi dari kepribadian mereka pada banyak hal, yakni jika mereka memahami bagaimana memaksimalkan setiap kelebihan dan mengurangi dampak setiap kekurangan yang mereka miliki dalam meningkatkan kinerja!
Dan bagi anda yang sedang mencoba menemukan tempat terbaik anda dalam dunia kerja, serta saat ini masih belum menemukan pilihan terbaiknya, maka daftar bidang kerja ini sangat perlu menjadi pertimbangan anda. Dan tentu saja bagi para remaja yang ingin mempersiapkan rencana karier terbaiknya, maka kalian dapat memilih salah satu yang paling sesuai dan menarik minat, lalu mempersiapkan langkah terbaik untuk mencapai pekerjaan idaman anda.
Dibawah ini adalah beberapa karier yang disarankan bagi para ESTP, ini bukan daftar secara keseluruhan jadi anda tetap dapat memilih berbagai pekerjaan lain yang sesuai dengan kemampuan dan kepribadian anda. Dan tentu saja ini hanya berupa saran yang tidak menjamin sepenuhnya bahwa memilih pekerjaan diantara apa yang kami sajikan akan membawa anda pada karier terbaik, karena terdapat berbagai faktor lain yang mungkin akan berpengaruh terhadap keberhasilan anda (seperti kerja keras, sikap real anda, keadaan tempat pekerjaan anda, dan yang lainnya)
  • Tenaga Penjualan
  • Tenaga Pemasaran
  • Polisi / Detektif
  • Paramedis
  • Teknisi Komputer atau Teknisi Pengkabelan Jaringan
  • Technical Support Komputer
  • Pengusaha
  • Atlet

ESTP Relationships

Pasangan/Partner Alami (?)

Pada dasarnya dua individu dari jenis kepribadian apapun yang mengelola dengan baik hubungan mereka dapat menikmati hubungan yang sehat. Namun, mitra alami ESTP adalah ISFJ, atau ISTJ. Para ESTP yang dominan dengan fungsi Extraverted Sensing (ES) paling cocok dengan tipe kepribadian yang di dominasi fungsi Introverted Sensing (IS). Hanya saja ini bukan membatasi anda untuk berpartner atau mencari pasangan hanya terbatas pada tipe-tipe kepribadian tersebut, dan tidak menjamin bahwa seorang yang merupakan partner alami anda menurut teori MBTI ini selalu akan menjadi partner yang terbaik.

Saran Pengembangan

  • Belajarlah memahami perasaan dan pemikiran orang lain terutama saat bicara dengan mereka.
  • Belajarlah untuk sabar, menikmati proses, tidak semua hal bisa dicapai dengan cepat.
  • Sesekali luangkan waktu untuk merenung dan merencanakan masa depan Anda.
  • Cobalah untuk mencatat pengamatan-pengamatan Anda termasuk detailnya.

Kata Kunci (?) :

  • Wirausahawan
  • Mampu mengelola kondisi krisis
  • Mahir dalam penjualan dan promosi
  • Mudah beradaptasi
  • Pengambil risiko.

Tokoh-Tokoh Terkenal Bertipe Kepribadian ESTP

  • James Buchanan, U.S. President
  • Madonna, singer
  • Chuck Yeager, U.S. Air Force General and pilot
  • Donald Trump, businessman
  • Lucille Ball, actress

 Credit : http://www.si-pedia.com/2013/12/tipe-kepribadian-estp.htmlhttp://www.si-pedia.com/2013/12/tipe-kepribadian-estp.html

Amazing Lombok and Rinjani 6 - 12 Agustus 2017

Rinjani? Gunung impianku sejak mendengar namanya pertama kali saat Annas mengajakku saat masih kuliah di Geofisika UGM dulu. Gunung yan...