Thursday, 1 May 2008

GE (Geophysics Expedition)

GE .Geophysics Expedition...

Hmm.. tanggal berapa yaa..???!!! pokoknya masih bulan April-Mei kyaknya..
Qta jalan-jalan ke Sangon, Kulon Progo
Rencanyanya mo Survey tentang keberadaan emas di sana...

Kita make beberapa metode geofisika

1. Magnetik
Dalam metode ni, kita make magnetometer yang dinamain PPM (Proton Precession Magnetometer) prinsip alatnya yaitu frekuensi presesi proton pada kerosen akan sebanding dengan medan magnetnya.
Alat ini seharusnya dipake 2 bagian yaitu sebagai base (buat ngitung varhan) dan sebagai rover yang kita bawa-bawa pas survey. Inget, pas ngambil data jangan sampe ada bunyi 'tiiiiiiiiitttttttttttttttttttttt' coz itu berarti ada "noise"alias sinyal pengganggu. Hal itu berarti ada induksi logam dideket kamu (bisa jadi jam tangan, pipa aer, kalung, gelkang, kacamata, dll) so, kamu harus bersih dari itu semua. Trusssssss...
Karena kita di sini nyari mineral logam, berarti anomali yang kita cari udah pasti yang sifat kemagnetannya tinggi khan? ya udah.. kalo belom jelas ntar aja ya kalo gw dah dapet teori tentang metode magnetik ! oce??!!!

2. VLF
Sama yang kayak gw jelasin waktu FGA.. disini kita make gelombang Elektro magnetik. Sumber yang kita pake kemaren adalah dari Jepang dan dari Guatemala (gw lupa besarnya berapa, nyari di internet or buku lo aja yaa???) nanti hubungannya dengan konduktivitas batuan yaitu kemampuan batuan untuk menghantarkan gelombang (panas, listrik, dll)

3. Seismik Refraksi
Dari namanya juga udah tau kan kalo kita pake prinsip pembiasan gelombang????!!!!!
Nah, yang ini kita pake seismik refraksi 3 channel, bertarti geophone yang dipake ada 3 buah. Prinsipnya kita ngirimin gelombang dengan memukulkan palu (sumpah berat banget palunya!!!!) ke lempeng yang dihubungin dengan kabel (kalo g salah buat hubungin ke transmitter). Trusss.. gelombang tadi akan diterima oleh geophone.. dan dibaca oleh... (gw lupa nama alatnya).. ntar dicatet waktu "first break" nya, yaitu gelombang yang dateng pertama. Dari waktu tersebut bisa dihitung kecepatannya dan bisa ketauan batas lapisannya... dst...

4. Porous Pot
Metode ini gunain alat yang kayak kendi!! emang kendi sih... Pertamanya gw kira kita g jadi survey.. tapi mo maen dukun-dukunan.. hehehe.. tinggal nambah kemenyan doank!!!
Kendi ini diisi CuSO4.. soalnya besi yang kita pake tuh Cu (tembaga) kata Mas Aji'05 sih biar ngurangin polarisasi (kalo gw g salah inget!) Nah.. disini kita pake potensial alam.. karena setiap benda yang ada di alam ini punya energi potensial sendiri2 gitu.. nah ntu dia yang kita liat! alat tambahannya satu lagi adalah DVM (Digital Voltmeter) Emang gampang sih alat dan metodenya.. tapi metode ini g bisa berdiri sendiri coz kurang valid!!! harus dibantu dengan geolistrik misalnya...

Nah.. segitu deh

Hmm.. kemaren kita sempet prosessing juga.. tapi gw masih rada2 g ngerti plus lupa lagi!!!!!! hehehehe....

No comments:

Post a Comment

Amazing Lombok and Rinjani 6 - 12 Agustus 2017

Rinjani? Gunung impianku sejak mendengar namanya pertama kali saat Annas mengajakku saat masih kuliah di Geofisika UGM dulu. Gunung yan...